Surat Untuk Ibu

 
selamathariibu

Ibu...




Dulu ibu selalu marah aku. Tapi aku ni memang sah nakal. Lepas tu Ibu akan bersyarah selama mungkin dengan harapan aku akan berubah jadi budak baik. Alhamdulillah walaupun bukan lah yang terbaik, aku still dapat buat sesuatu untuk keluarga. Masa kecil-kecil kadang-kadang sampai tetidur dengar Ibu bersyarah, marahkan aku. Tapi aku tau ibu memang sayang semua anak-anak ibu. Aku ingat lagi Ibu nangis mase anak-anak ibu sakit. Sungguh kasih Ibu pada anak-anak ibu.


familyTapi zaman tu semua dah berlalu. Aku pon dah 23 tahun ni. Maka dah 23 tahun jugak la Ibu ada dalam hidup aku, sebagai emak, sebagai teman berbual, sebagai tempat meluahkan perasaan dan sebagai segala-galanya. Terima Kasih Ibu! Sekarang dah 4 tahun aku tak duduk dengan ibu, balik rumah pun kadang-kadang. Sampai la dah kerja sekarang ni. Tapi Aku sentiasa ingat ibu. Kalau rindu, aku mesti telefon Ibu, tak pun, Ibu yang telefon aku Teringat lagi zaman sekolah dulu aku selalu baring kat Ibu, berbual-bual bila petang-petang. Tapi sekarang dah besar. Dah macam tak sesuai la pula. Hari ini, tak tergambar betapa banyaknya pengorbanan Ibu.


Ibu memang prihatin dengan aku. Setiap kali aku balik pasti Ibu masak makanan kegemaran aku. Dan semestinya masakan Ibulah yang paling sedap dalam hidup aku. Aku sentiasa doakan yang terbaik untuk Ibu, Ayah, dan keluarga kita.

Ibu, terima kasih tidak terhingga atas pengorbanan ibu selama ini. Aku sayang Ibu!
Kepada Puan Mursina , Selamat Hari Ibu, aku ucapkan. Entri khas untuk Ibu kali ni dan untuk semua Ibu-Ibu kat luar sana.


p/s : ini bukan sajak atau nukilan sempena hari ibu, tapi entry khas untuk ibu dan entri ini juga ditujukan kepada Ibu Kakha , Puan Rozeetah :)

ibu_kakha  ibu_kakha2
Lagu-lagu khas untuk Ibu,
aeman – untukmu ibu
sudirman – ayah dan ibu
rabbani – ayah ibu
 
email
myspace
twitter
deviantart
facebook